NASIONAL

APPERTI Kecam Aksi Bom di Surabaya

Jakarta (SI Online) – Aliansi Penyelenggara Perguruan Tinggi Indonesia (APPERTI) mengecam aksi bom bunuh diri di Gereja Katolik Santa Maria Tak Bercela, Jalan Ngagel Madya Utara, Surabaya, Ahad pagi (13/05).

Sekjen APPERTI Taufan Maulaminmenegaskan, aksi tersebut tidak sesuai dengan ajaran agama Apapun. Menurutnya terorisme bukan ajaran agama dan agama tidak mengajarkan teror. Agama Islam yang rahmatan lil alamin pasti mengutuk terorisme yang melawan nilai-nilai kemanusiaan.

Pemerintah, kata Maulamin, harus mengungkap dengan tuntas motif dan pelaku peledakan ini.

“Kita akan memasuki bulan suci Ramadhan, namun diwarnai dengan aksi terorisme dan pembunuhan yang sangat keji,” kata Taufan Maulamin kepada wartawan di Jakarta, Ahad (13/5/2018).

Taufan menambahkan, aksi bom bunuh diri ini sangat membingungkan umat. Apalagi, sebelumnya terjadi bentrokan di Mako Brimob yang melibatkan para napi terorisme.
“Harus diungkap kasus-kasus terorisme seperti ini. Jangan sampai umat Islam terkesan menjadi sasaran fitnah tandasnya.

Ditambahkannya, Indonesia akan menyelenggarakan perhelatan demokrasi pada 2018 dan 2019. Oleh sebab itu, katanya, semua pihak harus menahan diri untuk tidak melakukan akrobat politik secara ekstrim.

“Tahun politik ini jangan sampai mengorbankan umat Islam dan rakyat Indonesia. Jangan sampai aksi-aksi terorisme membangun ketakutan publik” tegasnya.

red: farah abdillah

Tags

ARTIKEL TERKAIT

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Close
Close