NASIONAL

Pertama Kalinya, Hapus Tato di LP Nusakambangan

Cilacap (SI Online) – Islamic Medical Service (IMS) bekerja sama dengan Pertamina RU IV Cilacap dan Majelis Ta’lim Telkomsel (MTT) menggelar program layanan hapus tato gratis di Lembaga Pemasyarakatan (LP) Kembangkuning Nusakambangan, Jawa Tengah.

Acara ini digelar pada Rabu-Kamis (02-03/05/2018) sebagai tindak lanjut dari perjanjian kerja sama (MoU) dengan Direktorat Jenderal Pemasyarakatan Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia (Ditjenpas Kemkumham) baru-baru ini.

Program yang pesertanya ditargetkan sebanyak 100 orang warga binaan (narapidana/napi) ini dimulai pada Rabu pagi.

Kepala Lapas Kembangkuning Nusakambangan diwakili Seksi Administrasi Keamanan dan Ketertiban Samikin menyampaikan apresiasi dan terima kasih kepada IMS, Pertamina, dan MTT atas digelarnya program tersebut.

“Kami ucapkan banyak terima kasih… telah memberikan banyak perhatian kepada warga binaan kami,” ujar Samikin pada acara pembukaan program tersebut di aula serbaguna LP Kembangkuning Nusakambangan di depan ratusan napi yang memenuhi ruangan acara, Rabu pagi.

Ia menyampaikan ucapan terima kasih pula kepada Ustadz Hasan Makarim sebagai pembina kerohanian di Nusakambangan, atas upayanya yang tak kenal lelah membina warga binaan.

Turut hadir Tengku Muhammad Rum Humas Pertamina Cilacap dan Novi Valdian beserta timnya dari MTT.

Pertamina Cilacap menyambut baik program hapus tato tersebut. Dimana hal itu sebagai bentuk kepedulian terhadap warga binaan.

Pihak MTT menyampaikan bahwa kerja sama dengan IMS dalam program hapus tato itu berlangsung sejak awal-awal tahun 2018. MTT sangat antusias dalam program ini.

Ustadz Hasan mengatakan bahwa kegiatan di lapas tersebut yang pertama kalinya digelar bahkan di Indonesia dari rangkaian kegiatan serupa yang direncanakan digelar di lapas-lapas lain. “Kita memulai yang pertama di Indonesia adalah di Lapas (Kembangkuning) ini,” ungkapnya disambut apresiasi hadirin.

Direktur IMS Imron Faizin berharap program tersebut berjalan lancar dan sukses. “Terima kasih kepada seluruh pihak atas kerja samanya, MTT, Pertamina, pihak Lapas Kembangkuning,” ujarnya.

Dalam pantauan, kegiatan tersebut disambut begitu antusias oleh para warga binaan. Mereka berbondong-bondong melakukan pendaftaran untuk dihapus tato mereka.

Abdullah, bukan nama sebenarnya, salah seorang peserta hapus tato, mengaku ikut program itu demi memantapkan niat hijrahnya menjadi pribadi lebih baik.

Subuh hari sebelum mengikuti program itu, ia mengaku menghubungi ibunya untuk mengungkapkan keinginannya tersebut. “Ibu menangis terharu,” tuturnya ditemui tim IMS di sela-sela kegiatan itu. “Saya sudah tobat,” imbuhnya.

Hal senada disampaikan banyak napi lainnya. Mereka mau menghapus tato untuk menguatkan tekad mereka berhijrah. “Saya mau hijrah,” ujar salah seorang napi etnis Tionghoa yang menjadi mualaf semasa di penjara.

Selain di Nusakambangan, IMS-MTT akan menggelar program hapus tato gratis di Kediri, Malang, dan Surabaya, Jawa Timur dalam rangkaian tur mereka pada awal-pertengahan Mei 2018 ini.

Penghapusan tato itu dengan menembakkan sinar laser pada kulit yang bertato. “(Teknik) ini yang paling bagus,” ujar Dr Septy dari IMS menjelaskan.

red: adhila

Tags

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Close
Close

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker
%d blogger menyukai ini: