INTERNASIONAL

Anwar Ibrahim Suarakan Dukungan untuk Erdogan

Istanbul (SI Online) — Pemimpin oposisi Malaysia Anwar Ibrahim telah menyuarakan dukungannya untuk Presiden Recep Tayyip Erdogan dalam pemilihan yang akan datang di Turki, demikian Anadolu memberitakan (21/6).

Anwar Ibrahim, 70 tahun, dulunya adalah mantan deputi Perdana Menteri Malaysia Mahathir Mohamad; dia dijatuhi hukuman lima tahun penjara karena tuduhan sodomi pada Februari 2015 dan datang ke Turki atas undangan Erdogan setelah dia dibebaskan bulan lalu.

Pembebasannya telah menandai keberhasilan besar pertama dari koalisi Pakatan Harapan yang baru memenangkan Pemilu Malaysia, menempatkan Mahathir Mohammad, 92 tahun, menjadi Perdana Menteri Malaysia. Mahathir, telah berjanji untuk menyerahkan kursi perdana menteri ke Ibrahim dalam satu atau dua tahun.

Dalam sebuah wawancara dengan Anadolu Agency, Anwar Ibrahim menggambarkan Erdogan sebagai “pemimpin paling populer di kalangan Muslim di Malaysia dan di luar Malaysia karena posisinya di Palestina dan apa yang terjadi dengan Timur Tengah”.

Anwar mengatakan dia mendukung Erdogan dalam pemilihan presiden dan parlemen yang akan datang di Turki “karena ada satu pemimpin yang menunjukkan keberanian melawan kekuatan di dunia”.

“Sangat sedikit pemimpin dunia yang memiliki keberanian untuk pergi dan berjuang untuk keadilan.” Anwar mengatakan, dia teringat ketika presiden Turki itu mengundang istri dan putrinya ke Turki ketika Ibrahim berada di penjara.

“Setiap kali dia [Erdogan] bertemu [mantan] Perdana Menteri Najib [Razak] atau Wakil Perdana Menteri Zahid [Hamidi], dia selalu membuat satu titik untuk mengingatkan [mereka] untuk pembebasan saya,” kata Ibrahim, mengingat bahwa Erdogan juga mengundang dia ke Turki begitu dia dibebaskan dari penjara.

“Penjara adalah, tentu saja, neraka di bumi, tetapi seperti yang selalu saya katakan, Tuhan itu baik dan mendukung, tetapi peraturannya sulit. Anda menurunkan berat badan, Anda menjadi sakit, Anda mengalami cedera dan banyak masalah,” kata Ibrahim. .

“Banyak dari kami yang merasakan penjara. Presiden Tayyip Erdogan pernah merasakan penjara dan itu membuat kami lebih sabar, lebih bijaksana, dan mudah-mudahan menjadi seorang pemimpin yang lebih baik.”

‘Satu-satunya suara keberanian’
Dalam sebuah acara terpisah yang diselenggarakan oleh Yayasan Penelitian Politik, Ekonomi dan Sosial (SETA) di Istanbul, Anwar Ibrahim menegaskan kembali pujiannya untuk Erdogan sebagai seorang pemimpin, yang berbicara menentang kekejaman di dunia.

“Di Tunisia, Pakistan, India setiap kali saya berbicara, saya menyebut [Recep] Tayyip Erdogan, [beri tahu mereka] ‘lihat dia sebagai satu-satunya suara keberanian di dunia Islam’.

“Anda setuju atau tidak setuju [dengan Erdogan] secara politik adalah masalah yang berbeda, tetapi dia adalah satu-satunya orang yang memiliki keberanian untuk berbicara menentang kekejaman yang dihadapi orang-orang Palestina, bahkan orang-orang Rohingya [Muslim], ”katanya.

Dia mengatakan setiap negara harus mampu membuat masa depan mereka sendiri. “Saya tidak ingin negara saya atau saya sendiri didikte oleh agenda barat atau agenda timur, bukan oleh China, bukan oleh Amerika, bukan oleh Inggris. Seharusnya orang Turki-lah, yang memutuskan masa depan Turki, bukan barat atau agenda liberal.”

Dia juga mengatakan: “dengan segala cara, kritik Presiden [Recep] Tayyip Erdogan, dengan segala cara, mengkritik kebijakan Partai AK, semua pemerintah, semua oposisi, namun tetap konsisten.”

“Mengapa Anda lembut tentang apa yang dilakukan Trump dengan para imigran? Mengapa Anda bersikap lunak terhadap kekejaman di negara lain?” tanya Anwar Ibrahim.

Anwar Ibrahim bercerita dia ingat ketika di penjara saat kudeta Turki yang berhasil dikalahkan pada tahun 2016, yang menyebabkan 251 orang menjadi martir dan hampir 2.200 orang terluka.

Dia mengatakan dia belajar tentang penanganan kudeta saat itu dari seorang petugas penjara. “Saya tidak punya TV, tidak ada radio, tidak ada koran. Saya baru saja berdoa, membaca Al-Quran dan berdoa, berdoa dan berdoa, untuk keselamatan bagi saudara-saudari dan keselamatan saya untuk negeri yang hebat ini.” kata dia memuji Turki.

Dia menambahkan: “Jika ada upaya untuk menyabot demokrasi dan proses demokrasi, saya tidak akan berkompromi.” “Saya hanya bisa memimpin jika saya seorang pemimpin yang efektif. Saya hanya bisa memimpin jika kita tidak melindungi pelaku kekerasan dan penyabotase.”

Sumber : Anadolu

ARTIKEL TERKAIT

Close

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker