INTERNASIONAL

Austria akan Tutup Tujuh Masjid, Erdogan Khawatir Picu Perang antara Salib dan Bulan Sabit

Ankara (SI Online) – Rencana Pemerintah Austria untuk menutup tujuh masjid dan mengusir sekitar 40 imam yang didanai asing membuat Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan marah. Dia khawatir langkah itu akan memicu perang antara “salib dan bulan sabit”.

Menurutnya, Ankara tidak akan berdiam diri dengan rencana Austria tersebut. “Langkah-langkah ini diambil oleh perdana menteri Austria, saya takut, memimpin dunia menuju perang antara salib dan bulan sabit,” kata Erdogan dalam sebuah pidato di Istanbul, Ahad 10 Juni 2018.

Bulan sabit kerap dianggap sebagai simbol Islam, di mana lambang tersebut kerap digunakan di masjid pada umumnya.

“Mereka mengatakan mereka akan menendang orang-orang religius kami keluar dari Austria. Apakah Anda pikir kami tidak akan bereaksi jika Anda melakukan hal seperti itu?,” ujar Erdogan, yang dikutip AFP, Senin (11/6/2018). “Itu berarti kita harus melakukan sesuatu,” imbuh Erdogan tanpa merinci lebih lanjut.

Awal pekan ini, Menteri Dalam Negeri Austria Herbert Kickl dari partai sayap kanan FPO mengumumkan bahwa negara itu berjanji akan menutup tujuh masjid dan akan mengusir sekitar 40 imam dan keluarganya yang didanai Turki. Langkah itu sebagai respons keras Austria terhadap “politik Islam” di masjid-masjid tersebut.

Para pejabat Austria, termasuk Kanselir Sebastian Kurz, mengklaim langkah itu untuk memerangi radikalisasi dan menumbuhkan “masyarakat paralel”.

Namun, penjelasan itu tidak bisa diterima oleh Ankara. “Keputusan Austria untuk menutup tujuh masjid dan mengusir imam adalah refleksi dari gelombang Islamophobia, rasis dan diskriminatif di negara itu,” kata Ibrahim Kalin, juru bicara Erdogan, yang berkomentar di Twitter.

Menurutnya, Wina ingin menargetkan komunitas Muslim demi mencetak poin politik murahan.

red: farah abdillah

ARTIKEL TERKAIT

BACA JUGA

Close
Close