INTERNASIONAL

Ditengah Banyaknya Aliansi Politik, Irak Selenggarakan Pemilu Parlemen

Bagdad (SI Online) –Rakyat Irak memberikan hak suaranya Sabtu (12/5) dalam pemilihan parlemen pertama sejak negara itu menyatakan kemenangan atas ISIS.

Pemungutan suara diharapkan menjadi referendum tentang masa jabatan Perdana Menteri Haider al-Abadi dan ikrarnya untuk lebih inklusif terhadap minoritas Sunni Irak, demikian Al-Arabia melansir berita mengutip kantor berita AP.

Membongkar korupsi, pengaruh Iran dan masa depan pasukan AS saat ini di Irak adalah masalah lain yang mendominasi menjelang pemilihan. Ada 329 kursi dipertaruhkan, dengan hampir 7.000 kandidat dari lusinan aliansi politik yang berbeda.

Namun, banyak pihak yang pesimis terkait adanya perombakan pemerintahan. Aliansi paling kuat yang diprediksi memenangkan kursi terbanyak dipimpin oleh partai-partai yang sama yang telah mendominasi politik Irak sejak 2003.

Para pesaing
Al-Abadi berusaha mempertahankan jabatannya tetapi menghadapi persaingan ketat dari pendahulunya, Nouri al-Maliki, dan aliansi calon Fatah yang memiliki hubungan dekat dengan kekuatan paramiliter mayoritas Syiah yang kuat.

Fatah dipimpin oleh Hadi al-Amiri, mantan menteri transportasi yang menjadi komandan senior pejuang paramiliter dalam perang melawan kelompok ISIS. Banyak dari kandidat dalam daftarnya juga adalah komandan paramiliter sebelum mereka memutuskan hubungan resmi mereka dengan pasukan untuk mencari jabatan.

Ulama berpengaruh Muqtada al-Sadr juga memimpin aliansi. Dia memerintahkan para pejuang dalam perang melawan ISIS dan memimpin milisi kuat yang memerangi pasukan AS di Irak sebelum itu, tetapi kampanyenya berfokus pada isu-isu sosial dan menghilangkan korupsi pemerintah.

Karena begitu banyak aliansi politik yang berlainan, tidak ada satu kelompok pun yang dilihat mampu memenangkan 165 kursi yang dibutuhkan untuk mencapai mayoritas langsung. Sebaliknya, blok yang memenangkan kursi terbanyak harus mengumpulkan bersama mayoritas dengan mendapatkan dukungan dari aliansi yang lebih kecil.

Proses pemilihan perdana menteri berikutnya diperkirakan akan memakan waktu berbulan-bulan dan mungkin menghasilkan kekuasaan yang tersebar di berbagai partai politik dengan kepentingan bentrok. Pemerintah saat ini juga mengalami fraktur, sehingga hampir tidak mungkin meloloskan undang-undang. Sampai perdana menteri baru dipilih, al-Abadi akan tetap di kantor, mempertahankan semua kekuatannya.

Pemungutan suara dibuka pada pukul 7 pagi dan tutup pukul 6 sore. Badan independen yang mengawasi pemilu memperkirakan jumlah pemilih yang tinggi, karena suasana di tengah jeda konflik relatif panjang..

Banyak orang Irak cepat mengutuk wakil terpilih mereka saat ini karena korupsi yang mengakar dan pemborosan kekayaan minyak yang signifikan di negara itu oleh pemerintahan sebelumnya. Namun, ada tingkat partisipasi pemilih yang relatif tinggi, dengan jumlah pemilih rata-rata lebih dari 60 persen dalam pemilihan sebelumnya meskipun ada masalah keamanan.

Keamanan telah diperketat di Irak pada hari-hari sebelum pemilihan. Baghdad, Mosul dan kota-kota besar lainnya memberlakukan jam malam pada hari pemilihan, dan perjalanan antar provinsi sudah dibatasi. Pada hari Jumat, bandara dan penyeberangan perbatasan akan ditutup.

Militan ISIS tidak lagi mengontrol kantong signifikan wilayah Irak, tetapi mereka mempertahankan pengaruhnya di dalam Suriah di sepanjang perbatasan Irak. Sistem voting elektronik digunakan untuk pertama kalinya tahun ini untuk mencoba mengurangi manipulasi dan mempercepat proses penghitungan. Hasil pemilu akan dirilis dalam waktu 48 jam setelah pemungutan suara selesai.

Kekuasaan politik di Irak secara tradisional dibagi menurut garis sektarian di antara kantor-kantor perdana menteri, presiden dan parlemen. Sejak pemilihan pertama setelah penggulingan Saddam Hussein pimpinan Amerika pada 2003, mayoritas Syiah telah memegang posisi perdana menteri, sementara Kurdi telah memegang kursi kepresidenan dan Sunni memegang jabatan ketua parlemen.

Konstitusi menetapkan kuota untuk representasi perempuan, yang menyatakan bahwa tidak kurang dari seperempat anggota parlemen harus perempuan. Hampir 2.600 wanita bersaing tahun ini.

Setelah hasil pemilihan diratifikasi oleh Mahkamah Agung Irak, parlemen harus bersidang dalam waktu 15 hari. Anggota tertua akan memimpin sesi pertama, yang akan memilih ketua parlemen. Parlemen kemudian harus memilih seorang presiden dengan suara mayoritas dua pertiga dalam 30 hari sejak pertemuan pertamanya.

Presiden kemudian bersama blok terbesar di parlemen, menunjuk Perdana Menteri untuk membentuk sebuah kabinet dalam 30 hari. Jika proses itu gagal, presiden harus mencalonkan orang baru untuk jabatan perdana menteri. Di masa lalu, membentuk pemerintah telah memakan waktu hingga delapan bulan.

Red : msa
sumber : Al-Arabiya

ARTIKEL TERKAIT

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Close

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker