#Pilpres 2019OPINI

Doa Mbah Maimoen Jadi Korban Operasi Media Blackout

Tak banyak yang sadar, di tengah hiruk pikuk kontroversi pemberitaan doa Kyai Maimoen Zubair (Mbah Moen) yang diralat, terjadi operasi media blackout. Sebuah operasi menenggelamkan berita dari media, terutama televisi.

Dari semua stasiun televisi hanya ada dua stasiun yang sempat menyiarkan berita heboh tersebut. Beritanyapun muncul setelah ada klarifikasi dari Romahurmuziy (Romy) bahwa video doa mbah Moen untuk Prabowo yang diaminkan Jokowi, sudah diedit dan dipotong-potong.

Kedua berita itu munculnya di program Kabar Siang TV One, dan Redaksi Sore Trans-7, Ahad (3/2). Ada jarak yang cukup lama dengan peristiwa yang terjadi.

Inews milik Harry Tanoe baru ikut menayangkan berita tersebut pada Senin (4/2) di program Inews Pagi, Siang dan Pemilu Rakyat. Setelah empat hari berlalu.

Acara Sarang Berdzikir yang dihadiri oleh Presiden Jokowi itu terjadi pada Jumat Sore (1/2) . Dan pada malam harinya langsung heboh di media sosial. Media-media online juga langsung menyambarnya.

Di twitter peristiwa itu menjadi trending No 1. Klarifikasi Romy dengan nge-vlog bersama Jokowi dan Mbah Moen di kamar pribadi, malah kian membuat peristiwa itu semakin heboh. Romy dinilai su’ul adab. Tak punya tata krama dan penghormatan terhadap seorang kyai sepuh seperti Mbah Moen.

Di televisi sepanjang hari Sabtu (2/2) berita itu sunyi senyap. Baru pada hari Ahad beritanya muncul, dan setelah itu senyap kembali. TV One dan Trans TV tidak menyiarkan kembali pada program berikutnya.

Padahal biasanya untuk stasiun televisi berita seperti TV One, berita semacam itu layak dijadikan topik perbincangan hangat. Layak menjadi sebuah berita yang bersifat running issue. Berita yang terus bergulir.

1 2 3 4Next page
Tags

ARTIKEL TERKAIT

Back to top button
Close
Close