KONSULTASIPERSOALAN UMAT

Hukum Minyak Wangi Beralkohol

Assalamu’alaikum Buya, maaf mau tanya bagaimana hukumnya menggunakan wangi-wangian yang mengandung Alkohol, Etanol ,dsb ? terima kasih.
JAWABAN :
Wa’alaikumsalam Wr.Wb
Saudaraku yang semoga senantiasa dalam rahmat Allah SWT, amiin.
Alkhohol adalah roh atau inti khomer yang di haramkan oleh Allah swt. Jadi hukum yang berlaku untuk khomer juga berlaku untuk alkhohol, hukumnya yaitu mutlaq tidak boleh (haram) di konsumsi sebagai makanan dan minuman baik banyak atau sedikit. Maka hukumnya tetap haram jika ada makanan atau minuman atau untuk campuran obat. Dan obat atau apapun yang ada kandungan alkhoholnya walaupun sangat sedikit seperti 1 % atau 0,5 % tetap hukumnya haram.
Dan yang anda tanyakan adalah penggunakan di selain yang kami sebut di atas. Seperti untuk campuran minyak wangi atau yang lainya yang di gunakan untuk kulit atau baju kita.
Maka hal itu masuk pembahasan yang lain yaitu masalah najis tidaknya khomer dan alkhohol dalam hal penggunakan dikulit badan atau di baju. Dalam hal ini para ulama tidak sepakat pada satu kata tentang kenajisannya. Jumhur ulama atau mayoritas ulama mengatakan bahwa khomer dan alkhohol adalah najis hakiki, “ hissian wa maknawiyan “ ( lahir dan batin ) artinya ia najis seperti najisnya darah dan bangkai. Tidak sah sholat seseorang yang baju badan atau tempat sholatnya terkena alkhohol jika tidak di sucikan terlebih dahulu.
Akan tetapi ada beberapa ulama yang mengatakan bahwa najisnya khomer dan alkhohol adalah najis maknawi alias najis batin, yakni haram di minum dan dimakan tetapi tidak najis jika dipakai untuk kulit, badan dan baju. Dan sah sholatnya orang yang baju dan badannya terkena alkhohol. Diantara ulama yang berpendapat seperti ini adalah seorang mujtahid mutlaq Imam Robi’aturroi dan seorang mujtahid dalam madzhab imam syafi’I yaitu Imam Al-Muzani.
Jika demikian adanya, maka sebisa mungkin kita mengikuti jumhur ulama kecuali jika dihadapkan pada saat mendesak semisal ada orang hendak menyemprotkan minyak wangi beralkohol ke baju kita. Untuk menjaga perasaan orang yang berniat baik tersebut dengan mengambil pendapat Imam Muzani dengan membiarkan orang tersebut menyemprotkan minyak ke badan kita. Artinya dalam keadaan tertentu kita bisa mengambil pendapat Imam Muzani untuk kemaslahatan. Wallahua’lam bisshowab

ARTIKEL TERKAIT

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Close

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker